Industri Poker Online Di AS Tidak Stabil

Industri Poker Online Di AS Tidak Stabil

3 mins read
Start
3 mins read

BBC.com – Otoritas AS telah mengungkapkan dakwaan terhadap pemilik tiga situs poker terbesar di dunia, membuat industri muda mengalami kekacauan.

Tuntutan pidana dan perdata yang diajukan di New York telah memaksa situs poker online PokerStars (berbasis di Isle of Man) dan Full Tilt Poker (berbasis di Alderney, di Kepulauan Channel), serta Absolute Poker yang berbasis di Kanada, untuk berhenti berbisnis dengan orang Amerika.

Ini adalah pergolakan terbaru bagi industri ini, yang selama dekade terakhir telah berkembang dari nol menjadi satu yang menghasilkan sekitar $ 5 miliar (£ 3,25 miliar) setiap tahun dan diatur dengan cara yang sangat berbeda di negara-negara di seluruh dunia.

Amerika adalah pasar terbesar, dengan lebih dari satu juta pemain online. Undang-undang perjudian berbeda di setiap negara bagian, tetapi pada tahun 2006, pemerintah federal AS berusaha mengerem poker online dengan Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum (UIGEA).

899slot

UIGEA dimaksudkan untuk menghentikan transfer uang ke situs poker online, dan beberapa situs poker besar, yang waspada terhadap pelanggaran hukum, ditarik keluar dari pasar Amerika. Namun tiga perusahaan yang disebutkan dalam dakwaan terus menyambut pelanggan yang berbasis di AS.

Jaksa federal di New York menuntut setidaknya $ 3 miliar (£ 1,8 miliar) dalam hukuman pencucian uang sipil. Jika terbukti bersalah, 11 pria yang disebutkan dalam surat dakwaan menghadapi kemungkinan hukuman penjara dan denda besar.

Akibat skandal terbaru ini, harga saham situs poker pesaing, yang telah menolak bisnis dari pemain AS, mengalami lonjakan signifikan.

Jaksa penuntut menuduh perusahaan dan rekan konspirator meramu lusinan perusahaan palsu – konon menjual barang-barang seperti pakaian, tongkat golf dan makanan hewan – untuk mengumpulkan uang dari para pemain AS.

Setelah lembaga keuangan Amerika berhasil melakukan tipu muslihat, dakwaan menuduh, perusahaan memutuskan untuk mengubah strategi.

Jaksa penuntut mengatakan mereka berhasil membujuk beberapa bank lokal kecil yang menghadapi kesulitan keuangan untuk memproses transaksi terkait poker, dengan menjanjikan biaya dan uang investasi segar.

Dalam satu kasus, dakwaan mengatakan, PokerStars dan Full Tilt Poker mengambil 30% saham di bank Utah, SunFirst, dan menggunakannya untuk memproses $ 200 juta (£ 123 juta) dalam dana poker.

“Para terdakwa ini mengarang skema penipuan kriminal yang rumit, secara bergantian menipu beberapa bank AS dan secara efektif menyuap orang lain untuk memastikan aliran terus-menerus miliaran keuntungan perjudian ilegal,” kata pengacara Manhattan AS Preet Bharara dalam sebuah pernyataan.

“Selain itu, seperti yang kami duga, dalam semangat mereka untuk menghindari undang-undang perjudian, para terdakwa juga terlibat dalam pencucian uang besar-besaran dan penipuan bank.”

Previous Story

Arti dan Definisi dari Mimpi Selingkuh

Next Story

4 Metode Pembelajaran Online Terefektif

Latest from Berita